Kalian pasti sudah tidak asing lagi dengan batik yang merupakan kekayaan dari Indonesia. Pada kain batik ini biasanya memiliki berbagai macam motif sesuai dengan ciri dari masing-masing daerah, sehingga menghasilkan karya seni yang indah. Kain batik atau kain bercorak ini merupakan salah satu contoh ragam hias.

Ragam hias atau ornemen merupakan bentuk dasar hiasan yang menjadi pola bagi beragam karya seni kerajinan. Seni kerajinan itu dapat berupa tenunan, kain bercorak/ batik, ukiran, sampai dengan pahatan batu. Ada empat motif dalam ragam hias yaitu ragam hias geometris, ragam hias flora, ragam hias fauna, dan ragam hias figuratif.

Ragam hias geometris

Sesuai dengan namanya, ragam hias geometris di dominasi oleh bentuk-bentuk geometris (garis, segitiga, segiempat) yang disajikan secara indah sesuai imajinasi pembuatnya. Ragam hias ini termasuk ke dalam bentuk seni paling tua karena telah dikenal masyarakat prasejarah Indonesia. Bentuk dasarnya berupa kombinasi titik, garis, ataupun bidang yang berulang, mulai dari pola yang sederhana sampai kepada pola yang rumit.

Baca Juga; Cara Berbahasa Inggris

Ragam hias geometris ini dijumpai hampir diseluruh wilayah Indonesia seperti Jawa, Sumatera, Kalimantan, Sulawesi, dan Papua. Mulanya, ragam hias ini berupa motif guratan mengikuti bentuk benda yang dihias. Kemudian, ragam hias dikembangkan sebagai motif ukiran, pahatan, dan cetakan.

Ragam Hias Flora

Ragam hias flora menggunakan figur tumbuhan sebagai objek motif hiasan dalam berbagai bentuk. Dimana, bentuknya bisa alamiah (apa adanya) atau digubah (stilasi) sesuai imajinasi pembuatnya. Jenis tumbuhan yang dijadikan objek amat beragam, tergantung pada lingkungan tempat motif tersebut diciptakan. Adapun, lingkungan yang dimaksud adalah alam, sosial, dan kepercayaan yang dianut.