SON-RISE PROGRAM UNTUK ANAK DENGAN GANGGUAN AUTIS (Bagian 1)

“Sebagai orang tua atau guru dari anak autis, janganlah kalian “menghakimi” atas semua perilaku anak-anak tersebut. Bukan perilaku mereka yang salah, buruk, tidak mengerti, tetapi kita yang belum tahu bagaimana cara berteman dan membantu (mengajar) mereka. Berteman dan bermainlah dengan mereka! Engkau akan mengetahui dengan gamblang.

Saya sangat mengenalnya dengan detail, maka saya dapat membantu dia keluar dari kesendiriannya.”  

A. PENGANTAR

Sejak tahun 1997, saat itulah saya mulai bekerja membantu anak-anak autis untuk mengenal dunia nyata. Problem perkembangan pada perilaku mereka yang repetitive, kesulitan bagaimana mereka berhubungan dengan orang lain dan, bagaimana mereka memahami dan mengekspresikan bahasanya adalah masalah utama. Dan lagi mereka kebanyakan disertai dengan problem sensorik dan motorik yang berdampak pada perkembangan selanjutnya.

Anak-anak autis bukanlah tidak bisa berteman atau berkomunikasi dengan orang lain. Anak-anak autis hanya meggunakan cara yang berbeda untuk berteman, bermain dan menyampaikan pesannya melalui system komunikasi dan Bahasa yang mereka pahami. Jika kita berteman “akrab” dengan mereka, sangat masuk akal kita akan mengenalinya dengan baik. Selanjutnya kita bisa memahami dan membantunya untuk menjadi lebih baik.

Program Son-Rise adalah salah satu metode yang saya kenal waktu itu selain Applied Behavior Analysis (ABA), . Dengan pengalaman mengajar anak autis dan sharing bersama orang tua serta guru-guru lainya, saya semakin mengenalinya. Program Son-Rise sangat memberi inspirasi bagaimana membantu anak autis “bangun dari tidurnya”. Anak sebagai guru. Saya belajar banyak kepada dia. Berteman dan bermain (joining), mengenal kebiasaannya, kontak mata, perkembangan sosial dan termasuk lainya. Memotivasi, membangun pondasi untuk pendidikan dan menambah keahlian dan belajar melalui permainan interaktif, sosialisasi dan komunikasi yang penuh arti.

B. SON-RISE PROGRAM DI AUTISM TREATMENT CENTER OF AMERICA

Anak-Rise program ini adalah program penanganan yang kuat dan efektif untuk anak dan orang dewasa dengan tantangan autism, autism Spectrum disorders, Pervasive Developmental Disorder (PDD), Sindrom Asperger, dan kesulitan perkembangan lainnya. Sejak 1974, Autism Treatment Center of America telah mengajarkan pendekatan program Son-Rise yang unik dan efektif untuk membantu lebih dari 35.000 keluarga di seluruh dunia. Program Son-Rise berbeda dari-bahkan berlawanan dengan-hampir semua yang telah terapis/guru peroleh untuk membantu anak-anak autis selama ini. Program Son-Rise menunjukkan bagaimana “joining” dengan anak di dunia mereka sendiri yang unik sebelum meminta mereka untuk bergabung dengan kita dimana memungkinkan untuk anak khusus ini untuk mencapai kemampuan baru!

Sejak tahun 1983, Autism Treatment Center of America telah menyediakan The Son-Rise Program untuk orang tua dan profesional yang menangani anak-anak dengan autis, Autism Spectrum Disorders, Pervasive Developmental Disorder (PDD) dan kesulitan perkembangan lainnya. Program Son-Rise mengajarkan sistem penanganan dan pendidikan yang spesifik dan komprehensif yang dirancang untuk membantu keluarga dan pengasuh agar anak-anak mereka dapat meningkat secara dramatis di semua bidang pembelajaran, perkembangan, komunikasi, dan perolehan keterampilan. Hal tersebuut menawarkan teknik, strategi dan prinsip pendidikan yang sangat efektif untuk merancang, menerapkan dan memelihara program yang menstimulasi, berenergi tinggi, one on one (satu guru satu anak), berbasis rumah, dan berpusat pada anak.

C. FOUNDERS & SEJARAH

Program Son-Rise diciptakan oleh penulis/guru; Barry (“Bears”) Neil Kaufman dan Samahria Lyte Kaufman (suami istri) Ketika anak mereka, Raun, didiagnosis sebagai autis yang parah dan incurably autistic. Meskipun disarankan untuk ditangani di lembaga penanganan anak karena “hopeless, lifelong condition,” Kaufmans malah merancang sebuah program berbasis rumah yang inovatif, berpusat pada anak dalam upaya untuk mencapai perkembangan anak mereka. The Kaufmans ‘program yang unik, yang menandai awal dari metode penanganan yang ada, mengubah Raun (anaknya) dari mute, anak yang menarik diri dengan IQ kurang dari 30 menjadi sangat verbal, pemuda interaktif secara sosial dengan IQ mendekati jenius.

D.KURIKULUM SON-RISE

Son-Rise program mengembangkan model membantu orang tua untuk plot anak dan menetapkan tujuan dalam empat fundamental sosialisasi; Interactive Attention Span, Verbal Communication, Eye Contact & Non-Verbal Communication and Flexibility. Dalam setiap bidang ini, bapak ibu akan dapat melacak anak melalui lima tahap perkembangan.

Son-Rise Program memberikan alat untuk menentukan persis di mana anak secara sosial dan membuat kurikulum individual, untuk memungkinkan anak mengambil langkah perkembangan sosial berikutnya. Beberapa hal yang menjadi perhatian dalam Program Son-Rise meliputi perilaku aktifitas yang repetitive dan eksklusif, merekam kontak mata anak dan komunikasi non-verbal, komunikasi verbal anak, permainan dan kegiatan yang dimainkan serta rentang perhatian angka (kontak mata), kemampuan anak yang fleksibel secara sosial, dan aktivitas anak yang berulang-ulang dan eksklusif (motivasinya).                

Joining dan kebiasaan perilaku adalah aktifitas yang dilakukan dan dibutuhkan untuk membangun kontak mata, perkembangan sosial dan termasuk lainya. Aktifitas diberikan untuk membangun motivasi dan membangun pondasi untuk pendidikan dan menambah keahlian anak. Belajar melalui permainan interaktif, sosialisasi dan komunikasi yang penuh arti adalah poin penting.

E. PERBEDAAN PROGRAM APPLIED BEHAVIOR ANALYSIS (ABA)DAN SON-RISE

Di belahan dunia, termasuk di Indonesia metode Applied Behavior Analysis (ABA) sangat dikenal dan banyak digunakan di lembaga-lembaga penanganan anak autis. Praktik ABA di Indonesia dikenalkan oleh Jura Tender dari Australia pada tahun 1997. Pada tahun itu ada beberapa orang tua dan guru yang “privat” belajar tentang ABA. Beberapa guru yang mengikutinya seperti Mas Sudarno, Mas Marjuki, Mas Jono dan Mas Dr. Joko Yuwono (kebetulan semua dari Pendidikan Khusus/Pendidikan Luar Biasa (PLB) Universitas Sebelas maret Surakarta (UNS) selama 4 hari, 1 hari 3 jam. Semua dibiayai oleh orang tua dari anak autis karena kami membimbingnya. Setelah tahun 1997 itulah berkembang layanan anak autis menggunakan metode ABA.

Program Son-Rise sempat dikenalkan pada tahun-tahun itu oleh Ibu E.S, salah satu orang tua yang berhasil membantu anaknya berkembang lebih baik. Metode ABA dengan Son-Rise sangatlah berbeda secara mencolok, bahkan berlawanan secara filosofis dan prinsip penangananya. Berikut adalah perbedaan keduanya ditinjau dari beberapa hal.

F. PRINSIP-PRINSIP PENANGANAN ANAK AUTIS MENGGUNAKAN PROGRAM SON-RISE

1. Potensi anak Anda tidak terbatas

Kami tidak percaya pada “false hope” (harapan palsu). Meskipun kita tentu tidak bisa memprediksi apa yang diberikan anak akan tercapai, kita tidak percaya setiap anak atau orang tua memberikan layanan ketika orang lain memutuskan terlebih dahulu apa yang anak tidak akan mencapai.

2. Autism bukanlah gangguan perilaku

Ini adalah relational, interactional disorder. Pada intinya, autis adalah sebuah tantangan neurologis di mana anak memiliki kesulitan yang berhubungan dan menghubungkan kepada orang di sekitar mereka. Sebagian besar dari mereka yang disebut tantangan perilaku berasal dari defisit relasional ini. Itu sebabnya metode dinamis, antusias, berorientasi bermain metode Son-Rise fokus begitu ekstensif pada pengembangan sosialisasi dan hubungan.

3. Motivasi, not repetition, memegang kunci untuk semua pembelajaran

Banyak modalitas tradisional dengan duduk seorang anak dan berikhtiar untuk mengajar melalui pengulangan tak berujung. Sebagai gantinya, kita mengungkap motivasi unik setiap anak dan menggunakannya untuk mengajari anak kita keterampilan yang perlu mereka pelajari. Dengan cara itu, kita memiliki kesediaan partisipasi anak, serta rentang perhatian yang lebih lama dan peningkatan retensi (penyimpanan memori) dan generalisasi keterampilan.

4. Perilaku “Stimming” anak Anda memiliki arti dan nilai penting

Kita memiliki penerimaan dan respek yang mendalam bagi anak kita. Yang memungkinkan kita untuk mencapai melintasi jurang memisahkan dunia mereka dari kita dengan melakukan sesuatu yang berani dan tidak biasa. Kita bermain main bersama (joining), bukan berhenti, anak berulang-ulang, eksklusif dan ritual perilaku. Melakukan hal itu membangun interaksi dan hubungan, platform untuk semua pendidikan dan pengembangan masa depan. Berpartisipasi dengan anak dalam perilaku ini memfasilitasi kontak mata, pengembangan sosial dan masuknya orang lain dalam bermain.

5. Orang tua adalah sumber daya terbaik anak

Meskipun program Son-Rise memiliki kesempatan untuk bekerja dengan banyak sangat mendukung, peduli dan membantu profesional, kita telah melihat apa-apa belum sama dengan kekuatan orangtua. Tidak ada orang lain dapat mencocokkan cinta yang tak tertandingi, dedikasi yang mendalam, komitmen jangka panjang dan dalam keseharian, pengalaman dengan anak mereka bahwa orang tua memilikinya. Oleh karena itu, Son-Rise berusaha memberdayakan orang tua. Bahkan, menghabiskan banyak waktu dan usaha untuk menyediakan orang tua dengan pelatihan sikap, mendengarkan apa yang mereka katakan, dan menyediakan mereka dengan pelatihan keterampilan yang mereka butuhkan untuk membantu anak mereka seperti tidak ada orang lain bisa. Kami membantu orang tua untuk menjadi direktur, manajer dan guru yang percaya diri untuk program anak mereka sendiri

6. Anak Anda dapat maju dalam lingkungan yang tepat

Kebanyakan anak di Autism Spectrum Disorders sangat dirangsang oleh sejumlah gangguan yang sebagian besar dari kita bahkan tidak menyadarinya. Kami menunjukkan kepada banyak orang bagaimana untuk menciptakan lingkungan belajar yang optimal sehingga gangguan yang dihilangkan dan interaksi difasilitasi. Selain itu, pekerjaan/ruang bermain ini secara drastis mengurangi gangguan dari lingkungan kita yang menghambat kemajuan dan interaksi yang berguna, sehingga paving jalan tidak hanya untuk pembelajaran progresif, tetapi juga untuk manisnya interaksi dengan anak yang orang tua sangat rindukan.

7. Orang tua dan profesional yang paling efektif ketika mereka merasa nyaman dengan anak mereka, optimis tentang kemampuan anak mereka dan berharap tentang masa depan anak mereka.

Seringkali orangtua diberikan prognosis yang menakutkan dan negatif. Mereka diberitahu apa yang anak mereka tidak akan pernah lakukan dan tidak pernah bisa. Sungguh mengerikan! Son-Rise program tidak percaya bahwa setiap orang memiliki hak untuk memberi tahu orangtua apa yang tidak dapat dicapai oleh anak mereka. Son-Rise Program membantu orang tua fokus pada sikap mereka dan merebut kembali optimisme dan harapan mereka. Son-Rise Program membantu mereka untuk melihat potensi anak mereka dan kemudian “pergi untuk mendapatkan emas.” Dari perspektif ini, kita telah melihat, segala sesuatu adalah mungkin. Selain itu, para profesional yang peduli, sering tidak diberi sumber daya, bimbingan, atau dukungan yang mereka perlukan untuk membantu anak yang mereka kerjakan. Kami memahami tekanan yang banyak profesional hadapi dan menawarkan perspektif sikap yang unik yang memungkinkan untuk merasa baik energi kembali dan bersenjata dengan alat yang sangat baik untuk membantu siswa kita.

8. Program Son-Rise Dapat Dikombinasikan Secara Efektif Dengan Terapi Lainnya Seperti Intervensi Biomedis, Sensory Integration Therapy, Diet (Gluten/Casein-Free), Auditory Integration Therapy Dan Lain-Lain.

Program Son-Rise dirancang untuk disesuaikan dengan kebutuhan setiap anak. Setelah bekerja dengan ribuan anak yang memiliki beragam tantangan, kita telah mengamati bahwa ketika terapi tambahan disertakan, dan diterapkan dengan menggunakan prinsip program Son-Rise, intervensi bahkan lebih efektif daripada bila digunakan secara individual. Beberapa pendekatan, yang berisi prinsip dan teknik yang bertentangan dengan pendekatan Son-Rise, telah ditemukan untuk melemahkan efektivitas program dan membingungkan anak. Staf Son-Rise membantu setiap keluarga menentukan intervensi yang paling efektif untuk anak mereka.

G. Sikap Orang Tua Dan Guru Yang Harus Dimiliki

a. Pentingnya sikap mencintai dan menerima

  • Anak sebagai anugerah
  • Orang tua sebagai sumber terbaik
  • Harapan-harapan yang salah
  • Anak sebagai guru

b. Sikap yang Perlu diperhatikan

  • Mencintai dan menerima
  • Tidak menghakimi. Jangan menghakimi perilaku anak karena semua perilaku pada anak autis pada prinsipnya adalah baik, tidak salah, sebuah cara dia untuk belajar berperilaku, berteman dan berkomunikasi dengan caranya yang unik. Orang tua dan guru harus memahami ini.
  • Gunakan 3E: Energy, Excitement dan Enthusiasm. Orang tua atau guru harus bernergi, jangan lemah. Gunakan pakaian yang menudukung aktifitas gerakmu yang energik sabagai orangtua atau guru saat belajar (bermain) bersama anak autis. Hindari pakai sepatu “jinjit” (high heels) Excitement; orang tua atau guru harus bergairah, jangan tidak bersemangat saat akan “mengunjungi atau didatangi anak” di kelas maupun di rumah. Jika anda sebagai orang tua atau guru mudah “menyerah” maka yakinlah anak tidak akan tumbuh dan berkembang dengan baik. Enthusiasme; guru harus bersemangat, antusias Ketika dating ke sekolah untuk membantu anak.
  • Jadilah “Happy Detective”. Jadilah orangtua atau guru detektif yang selalu bergembira, bersenang hati, jangan mudah “nglokro”. Dibalik ketidakpahaman kita saat ini ketika bersama dengan anak autis, adalah kegembiraan sebagai upaya memahaminya secara bertahap.
  • Berpikir dan bersikaplah untuk saat ini (be present). Jangan berpikir terlalu jauh di masa akan datang.
  • Tunjukkan penghargaan. Sekecil apapun yang ditunjukkan oleh anak autis kepada orang tua atau guru, selayaknya berikan penghargaan yang bermakna baginya.
  • Kegembiraan dan kebahagiaan adalah pilihan utama.

c. Inspirasi untuk tumbuh dan berkembang

  • Percaya pada anak
  • Kemauan yang tulus
  • Usahakan daya tarik
  • Kasih sayang yang persisten (memadai)
  • Sayangi diri sendiri
  • Berikan fleksibilits

Salam Hidup Bermanfaat!

Referensi

Yuwono, Joko. 2000. Pengenalan Metode Son-Rise dan Metode Lovaas (ABA). Hand out

What is The Son‑Rise Program?

 

Dr. Joko Yuwono/Kepala Prodi Pendidikan Luar Biasa & PSD LPPM UNS

JOKO YUWONO, Lahir di Solo, 19 Juni 1973. PENDIDIKAN DAN PENGALAMAN Bersekolah di Solo dari SD, SMP, SMA hingga jenjang Perguruan Tinggi. Lulus dari Prodi. Pendidikan Khusus (PKh) FKIP Universitas Sebelas Maret Surakarta tahun 1997, saya hijrah ke Jakarta untuk mengaplikasikan keilmuan yang saya peroleh. Saya bekerja di sebuah pusat layanan anak berkebutuhan khusus (Autis dan Cerebral Palscy). Selama 3 tahun, Saya bekerja menjadi terapis, guru hingga Kepala SLB. Kemudian, pada tahun 2000, saya memulai mendirikan lembaga penanganan anak autis secara mandiri. Saya memiliki 3 lembaga, 2 lembaga penanganan anak autis di Jakarta dan 1 lembaga pendidikan anak usia dini/PAUD Tangerang. Pada tahun 2005, saya mengikuti seleksi masuk Program Master/S2, Jurusan Pendidikan Khusus (fokus: Pendidikan Inklusif). Kebetulan Program Master ini adalah Program Beasiswa kerjasama Direktorat Pendidikan Khusus Kemdikbud RI dan Braillo Norwey melalui Universitas Pendidikan Indonesia dan Oslo University di Bandung. Saya adalah angkatan ke 2. Selama dua tahun saya belajar tentang Pendidikan Inklusif. Setelah lulus, saya langsung melanjutkan Program Doktor pada Jurusan Psikologi dan Konseling. Selama 5 tahun, saya menempuh Program Doktor. Tahun 2012/2013 saya menyelesaikan sekolah. Jadi, 7 tahun saya bersekolah, menuntut ilmu, mondar-mandir Jakarta-Bandung. Saya menjadi guru/terapis di lembaga saya sendiri dan home visit (sejak 1997) di Jakarta sekitarnya. Saya juga pernah menjadi konsultan di Medan selama 2 tahun, 1-2 bulan sekali pergi ke Medan. Demikin pula di Jambi, Bandung dan Solo. Saya juga pernah jadi Konsultan di Sekolah Khusus di Jakarat, sebagai Tenaga Ahli di Direktorat PKLK Kemdikbud (2016) dan Konsultan di World Bank (2021) untuk Mengevaluasi Program Pendidikan Inklusif di Indonesia atas inisiasi Dirrektorat Pendidikan Masyarakat dan Pendidikan Khusus (PMPK) Kemdikbud-ristek RI. Selain menjadi guru atau terapis, saya juga menjadi Dosen di beberapa Universitas seperti Universitas Katolik Atmajaya Jakarta Prog. PGSD dan Bimbingan Konseling sekitar 7 tahun, Universitas Islam Nusantara/Uninus Jur. Pendidikan Luar Biasa, Bandung selama 7 tahun dan MENDIRIKAN dan mengajar di Prodi Pendidikan Luar Biasa di Universitas Sultan Ageng Tirtayas Serang Banten selama 5 tahun. Dan tak disangka, akhirnya saya kembali ke kampung halaman, Solo. Saat ini, Saya mengabdikan diri di Prodi. Pendidikan Khusus FKIP UNS/Universitas Sebelas Maret Surakarta. Terima Kasih Prof. Dr. Ravik Karsidi, Prof. Dr. Sunardi, Prof. Gunarhadi, Prof. Munawir Yusuf dan juga Dr. Subagya yang memotivasi saya untuk kembali ke UNS Surakarta dan terus berkarya. KELUARGA DAN PENGALAMAN KERJA SRABUTAN Saya adalah anak ke 6 dari 9 bersaudara. Bapak saya adalah seorang sopir dan si Mbok adalah penjual gorengan dan nasi kucing di Kampung Sewu Jebres Solo. Penghasilan orang tua jauh dari pas-pasan. Sekolah terbata-bata. Saya harus bersekolah sambil bekerja waktu S1-S3, semuanya MANDIRI. Alhamdulilah. Berbagai pekerjaan pernah saya lakoni, jual jagung bakar, jual nasi, jualan es dawet, kuli bangunan, jualan alat kesehatan, jaga counter di Pasar Pagi Mangga Dua, jualan tas keliling hingga ke Pacitan dan Ponorogo, membuat tas dari sak semen (bungkus semen), hingga mengamen adalah cara untuk mempertahankan hidup dan bersekolah/kuliah. Selalu cemas setelah ujian akhir semester, dimana sementara mahasiswa yang lain kebanyakan sibuk memikirkan kemana mereka akan rekreasi/refreshing setelah menemouh ujian semesteran, saya justru dipaksa harus berpikir keras kemana mencari uang SPP yang pada waktu itu cuma Rp. 90.000-150.000. Alhamdulillah, selesai juga dan tak menyangka kini saya bisa bersekolah terus hingga tuntas, hingga Doktor. berkah anak dari si Mbok Penjual Nasi Kucing, jajanan khas Kota Solo (angkringan). Terima kasih Allah SWT. Apa yang saya tulis di atas bukan saya ingin menyombongkan diri, tetapi hanya berbagi pengalaman. Sekolah hanyalah tanda bahwa kita pernah belajar dan berpikir. Sekolah setinggi-tingginya adalah penting, lebih penting lagi adalah apa yang bisa kita lakukan setelah sekolah, apa yang bisa kita perbuat setelah sekolah! Terus Belajar dan Salam Hidup Bermanfaat!!