Sejarah Implementasi Pendidikan Inklusif di Indonesia (Sebuah catatan wawancara bersama Dr. Didi Tarsidi, M.Ed, 25 Agustus 2018)

Catatan sejarah gagasan untuk mengimplementasikan pendidikan inklusif di Indonesia sebenarnya sudah dimulai sejak dulu kala. Filosofi Negara Republik Indonesia memiliki nilai-nilai atau semangat inklusif. Tetapi, pendidikan inklusif diartikulasikan oleh pemerintah sejak tahun 1990-an.

Awal tahun 1990-an adalah tahun dimana pendidikan inklusif mulai dibicarakan. Pada awalnya adalah adanya projek pengadaan mesin cetak Braielle bagi anak-anak dengan hambatan penglihatan. (visual impairment). Melalui kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia diadakanlah kerjasama dengan Braillo Norway yang manajernya adalah Terje  Watterdal. Pemerintah RI bersedia membeli perangkat mesin brille, tetapi pemerintah memohon agar pihak Braillo Norway bersedia membantu mengembangkan pendidikan bagi anak-anak berkebutuhan khusus (ABK).

Pada peristiwa selanjutnya, Dr. Didi Tarsidi, selaku dosen di Fakultas Ilmu Pendidikan  (FIP) Universitas Pendidikan Indoenesia (UPI) yang pada waktu itu masih bernama IKIP Bandung sudah mengenal baik dengan Terje Watterdal selaku Manajer Braillo Norway. Keduanya beberapa kali bertemu dalam kegiatan international seminar ataupun symposium dimana Dr. Didi Tarsidi menjadi bagian dari oraganisasi perkumpulan tunanetra dunia (World Blind Union). Keduanya melakukan percakapan sehingga munculah gagasan untuk mengadakan seminar tentang pendidikan inklusif yang bertempat di IKIP Bandung pada tahun 1999. Kegiatan itu dihadiri oleh 10 perguruan tinggi yang dihadiri oleh para Pembantu Rektor 1 IKIP se Indonesia. Salah satu hasil rekomendasinya adalah agar mata kuliah Pendidikan Inklusif (PI) diajarkan kepada seluruh mahasiswa keguruan di IKIP seluruh Indonesia.

Pada tahun 2003 diadakan kegiatan pengiriman para dosen ke Oslo University yang dipimpin oleh Prof. Dr. Sholeh YAI dari Jurusan Pendidikan Luar Biasa (PLB) Universitas Sebelas Maret Surakarta. Para dosen yang dikirim ke Oslo University yakni Juang Sunanto, Ph.D, Dr. Zaenal Alimin, M.Pd, Dr. Djadja Raharja, M.Pd, dan Dr. Didi Tarsidi, M.Pd. Tindak lanjut dari kegiatan tersebut, program S2 Pendidikan Kebutuhan Khusus di UPI mulai dibuka pada tahun 2004. Ada informasi bahwa pada tahun 1999 sampai dengan 2001 ada kegiatan pengiriman guru Sekolah Luar Biasa berjumlah sekitar 15 guru untuk berkunjung ke OSLO guna melihat dan belajar tentang penyelenggaraan pendidikan luar biasa di OSLO.

Program S2 Jurusan Pendidikan Kebutuhan Khusus di UPI untuk angkatan pertama dan ke-dua diberikan beasiswa kepada guru Sekolah Luar Biasa (SLB) se Indonesia untuk belajar tentang pendidikan inklusif. Beberapa guru-guru tersebut dari propinsi dari Jawa Timur (Ahsan Romadhon, Endang, Hermanto Jainudin, Adfal Fadoli dll), Jawa Tengah (Rubimanto), Daerah Istimewa Yogyakarta (Sarwiasih, Ponijo dll), Jawa Barat (Dedi Kustawan, Deden, Eka, Utin, dll), Daerah Khusus Ibu kota Jakarta (Joko Yuwono, Toni Santosa, Murni Winarsih, dll), Sumatera Barat (Padang; Tarmansyah, Arief Taboer, Asep Sopandi), Kalimantan (Banjarmasin; Utomo, Imam Yuwono), Sulawesi (Makasar, Palu; Iis Masdiana, Sutardin dan Yusuf), dan Bali (Ratih). Mohon maaf tidak bisa penulias sebut satu persatu. Program ini dibimbing oleh 10 Profesor bidang pendidikan khusus dari Oslo University yang dipimpin Prof. Merriem Skjorten. 

Pada tahun 2004, Terje Watterdal melalui Braillo Norway bersama dengan Tim Projek Pendidikan Inklusif membuat rintisan sekolah inklusif yang pertama di Bandung yakni di SD Tunas Harapan dan di delapan SD lain di delapan kota lain di Indonesia. Sejak itulah terus lahir, lahir dan lahir sekolah-sekolah inklusi di seluruh Indonesia.

Catatan: sebagai informasi bahwa Prof. Dr. Sholeh YAI (salah satu Bapak yang berjasa membimbing saya waktu S1 tentang penelitian dan menulis),  Juang Sunanto, Ph.D (Guru dan patner kerja 2 tahun keluar masuk SD di pelosok Grobogan Purwodadi Jateng mengembangkan pendidikan inklusif), Dr. Djadja Raharja, M.Pd, dan Dr. Zaenal Alimin, M.Ed sudah wafat meninggalkan kita. Dr. Didi Tarsidi, M.Pd (Guru dan bapak yang selalu memberi solusi (diskusi) adalah salah satu saksi hidup/pelaku sejarah yang memungkinkan memberikan informasi perjalanan implementasi pendidikan inklusif di Indonesia.