Light travels : Perjalanan Melawan Waktu

Tahan telapak tangan Anda sekitar 30 cm dari wajah: Anda melihat tangan Anda seperti itu pada saat satu nanodetik yang lalu. Semua yang Anda lihat merupakan kejadian, pada suatu hal atau lain hal, di masa lalu. Semakin jauh di angkasa, semakin lama waktu kejadiannya.

Anda tidak dapat melihat Matahari seperti sekarang, tetapi Anda dapat melihatnya seperti sekitar 8 menit yang lalu. Anda tidak dapat melihat Alpha Centauri sekarang, tetapi Anda dapat melihatnya 4,4 tahun yang lalu. Anda dapat melihat Galaksi Andromeda seperti 2,5 juta tahun yang lalu. Dan seterusnya.

Dengan teleskop resolusi super tinggi, kita dapat melihat galaksi yang cahayanya telah melaju ke kita selama lebih dari 13 miliar tahun. Kita melihatnya bersinar di alam semesta yang masih baru terbentuk, di mana gravitasi baru saja mulai menarik materi bersama menjadi bintang dan galaksi

Kita dapat melihat sesuatu yang lebih jauh, dan lebih lampau, daripada galaksi pertama. Jika kita mengintip lebih jauh, di antara galaksi-galaksi, kita dapat melihat bagian-bagian alam semesta yang begitu jauh, yang telah menempuh jarak cahaya hampir dari seluruh usia kosmos untuk mencapai kita.

Kita bukan pusat alam semesta. Tetapi kita adalah pusat persepsi kita sendiri ketika cahaya mencapai kita dari titik yang sangat jauh.

Ketika kita melihat bagian paling jauh dari kosmos, di setiap arah, kita melihat bagian alam semesta yang sangat jauh di masa lalu, mereka masih berada di tahap akhir Big Bang. Lapisan waktu yang paling jauh yang bisa kita lihat adalah cahaya yang telah berkelana sejak saat api primordial mulai mendingin. Gelombang mikro kosmik yang terpancar mengelilingi kita di setiap tepi penglihatan kita.

.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *